close

Halo, Apa yang Anda butuhkan?

Lengkapi data pribadi Anda
di bawah ini!

*Nama Anda
border_color
*Berapa Usia Anda
account_circle
*Tahap Kehidupan
accessibility keyboard_arrow_down
* Tanggungan Anda
group keyboard_arrow_down
* Penghasilan Anda Per Tahun
keyboard_arrow_down
*) Informasi wajib diisi.

Pilih solusi perlindungan
yang sesuai tahap kehidupan Anda.

Solusi perlindungan untuk Anda

Hindari 5 Kesalahan Investasi Ini

Berikut ini beberapa kesalahan investasi yang seharusnya tidak dilakukan atau harus dihindari investor kalau mau untung.

Setiap orang berinvestasi pasti ingin untung, bukan buntung. Tetapi seperti hidup, jalan investasi tidak selalu mulus. Pasti ada risikonya, dan terkadang harus mengalami kerugian karena beberapa faktor eksternal maupun internal. Salah satu yang membuat investor rugi adalah akibat kesalahan yang dilakukannya. Bila tidak dihindari, kesalahan-kesalahan tersebut justru dapat memiskinkan investor. Berikut ini beberapa kesalahan investasi yang seharusnya tidak dilakukan atau harus dihindari investor kalau mau untung.

1. Maunya untung cepat dan instan

Investasi atau kegiatan penanaman modal akan memberi keuntungan maksimal bila dilakukan dalam jangka panjang, lebih dari 5 tahun. Sayangnya banyak investor, terutama yang baru nyemplung investasi, tidak sabaran. Maunya untung cepat dan instan, sehingga investasi dilakukan dalam jangka pendek. Biasanya hanya setahun, bahkan ada yang kurang dari itu. Biasanya investasi jangka pendek, risikonya cenderung lebih besar ketimbang jangka panjang. Imbal hasil investasi rentan tergerus inflasi, karena nilainya bisa lebih rendah atau sama dengan tingkat inflasi tahunan. Sementara investor dapat memperoleh imbal hasil yang lebih tinggi dari inflasi bila investasi dilakukan dalam jangka panjang.


2. Cuma sekadar ikut-ikutan tanpa tujuan jelas

Milenial sekarang sudah melek investasi. Melek sekadar ingin ikut-ikutan investasi. Biar dibilang kekinian. Tetapi sebetulnya tidak punya tujuan investasi. Akhirnya asal pilih instrumen investasi. Tidak mengerti dan memahami apa dan bagaimana cara kerja instrumen investasi tersebut. Risikonya pun tidak tahu. Yang penting investasi, dapat untung cepat.


3. Ingin untung besar, tetapi risiko kecil 

Ada istilah high risk, high return. Artinya risiko tinggi, keuntungan pun besar. Berarti risiko berbanding lurus dengan hasil investasi. Kalau risiko investasi rendah, umumnya keuntungan tipis atau kecil. Sebagian investor, khususnya pemula dengan karakteristik mau untung cepat dan besar, tetapi risiko kecil. Jadi mudah sekali tergiur iming-iming manis imbal hasil tidak wajar dari perusahaan investasi. Akhirnya masuk perangkap investasi ilegal. Uang yang sudah ditanam, dibawa kabur pemilik perusahaan investasi bodong. Bukannya dapat cuan banyak, malah kehilangan modal besar.

4. Investasi hanya di satu instrumen 

Kesalahan lain investor dalam berinvestasi adalah tidak melakukan diversifikasi. Hanya berkutat pada satu produk atau instrumen saja. Diversifikasi dapat membantu melindungi keuangan Anda, jika sewaktu-waktu salah satu produk investasi mengalami kerugian atau untung tidak maksimal. 

Pilih instrumen lain untuk melengkapi. Contohnya Anda sudah investasi emas yang terkenal dengan safe haven, cari peluang investasi lain yang lebih menantang, tinggi risiko, tapi return-nya juga besar, yakni investasi saham.


5. Terburu-buru dalam mengambil keputusan 

Segala sesuatu yang terburu-buru, biasanya berakhir dengan kekecewaan. Begitupula dalam mengambil keputusan investasi. Pertimbangkan dengan matang sebelum melangkah, misalnya sebelum memutuskan jual atau beli saham, taruh modal lebih besar di reksadana, atau lainnya. Lakukan analisis lebih dahulu, sehingga dapat melakukan aktivitas investasi di waktu yang tepat. Memperoleh keuntungan maksimal, dan paling penting tidak salah langkah yang akan membuat Anda mengalami kebangkrutan.


Sumber:Kompas.com



Investasi

Apakah Anda sudah terlindungi?

Berikut adalah rekomendasi produk investasi terbaik dari BNI Life untuk mengatur keuangan Anda.

Blife Syariah Multipro Link

Untuk rencana masa depan yang cerah dan menentramkan

lebih lanjut

BLIFE SPECTRA LINK

Produk Asuransi Jiwa dengan Proteksi dan Investasi

lebih lanjut

BLife Optima Executive Saving

Untuk masa purna bakti yang lebih sejahtera

lebih lanjut