close

Halo, Apa yang Anda butuhkan?

Lengkapi data pribadi Anda di bawah ini

*Nama Anda
border_color
*Berapa Usia Anda
account_circle
*Tahap Kehidupan
accessibility keyboard_arrow_down
* Tanggungan Anda
group keyboard_arrow_down
* Penghasilan Anda Per Tahun
keyboard_arrow_down
*) Informasi wajib diisi.

Pilih solusi perlindungan yang sesuai tahap kehidupan Anda.

solusi_perlindungan_anda

Kebutuhan Dana Meningkat Kala Pandemi, Klaim Surrender Asuransi Jiwa Jadi Pilihan

Kebutuhan Dana Meningkat Kala Pandemi, Klaim Surrender Asuransi Jiwa Jadi Pilihan

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kondisi sulit di masa pandemi Covid-19 menyebabkan beberapa nasabah asuransi membutuhkan dana. Hal tersebut mendorong pengajuan klaim surrender menjadi pilihan dan datanya menunjukkan ada peningkatan hingga semester I-2021.


Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) mencatat hingga semester I-2021 yang lalu, data klaim surrender asuransi jiwa mengalami peningkatan sebesar 2,5% secara year-on-year (yoy) dari Rp 42,29 triliun menjadi Rp 43,35 triliun. Capaian tersebut juga lebih tinggi dari semester I di tahun 2019, yang belum terjadi pandemi, dengan nilai klaim surrender sebesar Rp 42,76 triliun.


“Manfaat tersebut digunakan masyarakat dalam masa sulit untuk meningkatkan ketahanan ekonomi dan menjaga kualitas hidup keluarga Indonesia,” ujar Kepala Bidang Operasional dan Perlindungan Konsumen AAJI, Freddy Thamrin.


Adapun, klaim nilai tebus ini juga menjadi yang berkontribusi paling besar dari total manfaat klaim yang dibayarkan pada periode yang sama sebesar 58%. Di urutan kedua, ada klaim partial withdrawal yang berkontribusi 13% serta nilainya juga meningkat 61% yoy menjadi Rp 9,77 triliun.


BNI Life menjadi salah satu perusahaan asuransi jiwa yang juga mencatatkan ada pertumbuhan klaim surrender meski kurang dari 1% yoy pada Agustus 2021. Direktur Keuangan BNI Life Eben Eser Nainggolan pun mengatakan 59% dari klaim surrender berasal dari produk-produk unitlink.


“Sampai dengan Agustus 2021 BNI Life telah membayarkan klaim surrender lebih dari Rp 712 miliar dengan jumlah polis lebih dari 16 ribu,” ujar Eben.


Menurut Eben, peningkatan klaim surrender yang dialami BNI Life pun tidak terlalu signifikan. Ia justru melihat nasabah BNI Life masih akan menjaga agar polis yang mereka miliki tetap aktif mengingat kesadaran akan pentingnya memiliki perlindungan diri dan kesehatan mulai meningkat. “Terlebih lagi saat ini produk-produk kami juga meng-cover Covid-19,” imbuh Eben.

Read more: https://keuangan.kontan.co.id/news/kebutuhan-dana-meningkat-kala-pandemi-klaim-surrender-asuransi-jiwa-jadi-pilihan